Kita Hidup Sementara Jadi Apa Salahnya Berkawan-Kawan

Thursday, 20 September 2012

Mari Bergambaq



Wednesday, 19 September 2012

Kembali ke Gedung Ilmu

bangun pagi-pagi. mandi. fuhh. sejuk giler. nasib baik ada water heater.
mandi cepat-cepat. solat subuh. tido balik. aiseymen.
terlupa hari ni aku nak kene pagi uthm. nak hantar laporan akhir praktikal.
ala. dekat je. tido la 10 minit.

p/s: masa korang baca entri ni, aku dah sampai uthm.

Tuesday, 18 September 2012

Aku Dan Politik - Bahagian 2

jika entri yang sebelum ini aku mngupas mengenai politik. kali ini aku masih tetap nak kupas mengenai politik. jadi sebarang tohmahan dan kutukan aku terima dengan jiwa yang terbuka. no regrets. permainan politik sekarang ni semakin hari aku tengok makin tak terarah. aku tengok semuanya lebih terarah kepada serangan peribadi berbanding kepada perkara yang boleh membangunkan negara. yang lebih memberi faedah kepada negara. atau secara khususnya lebih kepada membantu rakyat. meringankan beban rakyat. ini adalah pandangan peribadi aku.

jika sesebuah negara yang berteraskan Islam. agama rasmi juga Islam. maka dimana ciri-ciri dan nilai-nilai Islam itu diterapkan? kalau sekadar menggunakan perkataan Islam itu sahaja tetapi tidak menepati nilai-nilai dan norma-norma dalam Islam. maka tidak sepatutnya digunakan Islam itu. adapun terdapat tiga perkara yang kerajaan patut memberi secara PERCUMA or FREE. pertama ialah PENDIDIKAN. kedua ialah JALANRAYA. satu lagi aku lupa la pulak. siapa-siapa yang tahu tolong bagi tahu aku ye.

baiklah. jika dilihat iklim politik semasa yang tidak menentu ini. aku dapat rasakan yang satu hari nanti satu era pemerintahan Islam akan bangkit. kenapa aku cakap macam ni. aku bagi contoh untuk lebih jelas lagi. aku cakap ini semua adalah untuk mengingatkan diri aku juga. disamping itu dapat berkongsi pandangan dan idea kepada pembaca semua. berbalik kepada contoh. sebagai seorang muslim. jika berada didalam kesusahan. secara automatiknya diri muslim itu akan menyebut nama Allah. atau dengan kata lainnya akan mengeluh dan merintih kepada tuhan. baik. jika bukan seorang muslim juga akan berlaku sedemikian. mereka akan kembali kepada tuhan mereka. ini sudah menjadi fitrah manusia. akan kembali kepada penciptanya jika berlaku kesusahan.

maka secara relatif kolektivitinya. ape aku merepek ni. maka secara kesimpulannya aku rasa korang dapat kaitkan dengan keadaan kita sekarang dengan cerita yang aku sampaikan di atas. berat sangat la bila cakap pasal politik ni kan. haih.

Monday, 17 September 2012

Bantal Peluk

dari kejauhan aku dengar bunyi deruan kereta dan motosikal. laju. bising. bingit. suasana pagi ketika itu. baiklah.sudah pagi rupanya. mereka itu ingin bergegas keluar mencari rezeki pagi mungkin. ataupun menghantar anak ke gedung ilmu barangkali. ataupun pergi bersarapan. ataupun pergi berjalan-jalan. ya. mana tau kan. berjalan jauh mungkin.

aku masih bergolek-golek menikmati kelembutan tilam disulami gerak geri liuk lentuk badan dalam usaha untuk meregangkan badan. selimut masih meliputi tubuh badanku yang mungkin tidak lama lagi selimut itu tidak akan berjaya menutupi kakiku. bantal peluk masih aku peluk erat. kuat. rapat. sepenuh jiwa. argh. liatnya aku ingin meringankan tubuhku untuk bangun. orang cakap lepas subuh tidak elok tidur. nanti rezeki susah masuk. tapi masuk la jugakkan. cuma susah. ok. jangan ikut tafsiran aku ni.

tiba-tiba. aku bingkas bangun. terduduk. telefon pintarku berbunyi. menandakan ada sesuatu yang menerjah masuk memenuhi ruang kosong didalamnya. tapi aku sendiri tidak pasti. tapi aku abaikan saja dahulu. bantal pelukku dicampakkan ketepi. sisi katil. selimut. dilipat. cadar di rapi. cincin, kunci, dompet dalam laci. ada sikit wang. itu saja baki. haaaaaa. cuba teka. pernah dengar tak.

semua aku lakukan sendiri, tapi sampai bila. aku renung. aku lihat. aku perhati. aku berfikir sejenak. di satu sudut katilku. ada bantal peluk. hanya bantal. tapi sampai bila. kalau sekarang penggera jam yang mengejutkan aku. kadangkala suara emak. kadangkala suara bapak. kadangkala tiada suara. tapi sampai bila. tidur kadangkala lena. kadangkala tidak. kadangkala mimpi ngeri. kadangkala mimpi indah. kadangkala mimpi mengigau. kemudian terjaga. terkejut. diri sendiri yang mententeramkan diri sendiri.tapi sampai bila.


Saturday, 15 September 2012

Aku Dan Politik - Bahagian 1

burung-burung berkicauan, ayam jantan berkokok lantang dengan megahnya membidangkan dadanya, memecah kesunyian keheningan pagi yang syahdu hari ini. aku. seperti biasa, usai solat subuh. pantas bingkas membuka komputer riba ku. jari jemari yang tidak berapa halusku ini lincah menari di setiap aksara di papan kunci. baiklah. apa cerita dunia hari ini. ah. tidak perlu jauh untuk keluar dunia. cerita didalam negara sendiri pun belum habis aku terokai. cuti-cuti Malaysia. jom bercuti. ah. aku silap. ini bukan pasal hal aku ingin bercuti. dan pergi bercuti.walaupun pada hakikatnya aku sudahpun bercuti panjang. atau dengan kata lain. aku sudah pun mendaftarkan diri sebagai salah seorang pekerja kontrak buruh tetap atau buruh kontrak di sebuah ladang anggur kepunyaan Pakcik Suratman di kampung seberang sungai sana. di mana? cukuplah sekadar menyebut di sana. dimana? disana la..

baik. kembali kepada berita. hurm. jenayah, sekolah, perniagaan, kejadian setempat, politik, ok. politik. terus aku memakukan mataku untuk terus membaca dan meneliti setiap baris ayat yang tertulis di paparan retinaku. adeh. ini bukan Macbook Pro. cuma sekadar komputer riba biasa yang bercita-cita tinggi untuk menjadi seperti Macbook Pro. tapi apakan daya. itu saja yang termampu. belum ada rezeki mungkin. kembali ke tajuk utama. permainan politik semakin hari semakin rancak. seperti sudah dijangka. pilihanraya akan tiba tidak lama lagi. yang pasti bukan tahun hadapan. tapi tahun ini juga. jadi semua parti, tidak perlu aku nyatakan nama parti-parti tersebut, mula memainkan, mencanangkan apa agenda mereka, apa janji mereka, apa perancangan mereka kelak apabila mereka memegang tampuk pemerintahan negara. atau dengan prolestisasi bahasa yang lebih ampuh ialah apabila mereka menawan Putrajaya.

bermacam janji dan kempen telah ditabur. itu belum lagi dikira berapa jumlah duit yang sudah ditabur. namun apa yang lebih aku "concern" kan disini ialah sejauh mana kemampuan mereka untuk menepati janji mereka tersebut. atau pun, dari manakah sumber yang diperolehi untuk mereka menabur duit yang sebegitu banyak? pernah aku berbual dengan seorang hamba Allah. dari golongan pemikir juga. pada aku, mereka ini berfikir dari segi ilmiah dan tidak mengkhinzir bertongkat maafkan saya. mereka lebih kritis dalam menganalisis dan mentafsir sesuatu yang diperolehi sebelum menerimanya. memang sepatutnya kita begitu. selidik dahulu asal usulnya. baik. apa yang hamba Allah ini bercerita kepada aku ialah, banyak perkara yang tidak betul dan telus dalam pentadbiran kita. tidak kisahlah dari pihak pembangkang atau kerajaan.

tapi, mungkin sudah fitrah manusia. apa yang didapatnya tidak pernah cukup. tidak pernah bersyukur, satu hari nanti kamu akan dibalas juga. pernah tidak kita terfikir yang akan ada orang yang akan beri kita 10sen dan secara tidak sedar orang yang memberi kita 10sen tadi akan mengambil 90sen dari kita? itulah yang berlaku pada kita sekarang. renung-renungkan dan selamat berimaginasi.


Antara Dua - Bahagian 2

sambungan semalam. aku dah cakap yang sebenarnya kita banyak pilihan. kalau lebih dari dua tu kiranya kita ada pilihan. kecuali satu. kau memang tiada pilihan. you have no choice bro. then what should i say? you got nothing baby. ok. aku mengarut. kenapa aku cakap semua ini didalam dua bahagian?

sebabnya dalam bahagian pertama ialah prakata atau mukadimah. atau dengan kata lainnya, abstrak untuk menarik pembaca supaya untuk terus membaca. membaca sehingga habis ataupun membaca untuk entri yang seterusnya. itupun kalau entri yang sebelum ini ada bersangkut paut dengan entri yang akan datang. baik. untuk entri aku kali ini memang ada kaitan dengan entri yang sebelumnya.

maka inilah sebabnya aku menulis semua kemengarutan aku mengenai pilihan. cuba dilihat gambar di bawah.



Wednesday, 12 September 2012

Antara Dua - Bahagian 1

dilema, pilihan, semuanya ditangan kau. kau yang punyai hak.kau yang punya cara, maka kau seorang sahaja yang layak menentukannya. kau punyai wang berjuta. kau punyai harta berkoyan. kau punyai wajah yang rupawan. kau hanya punyai basikal tua. kau hanya punyai wang seringgit dua kupang. kau hanya punyai sehelai atau mungkin dua helai baju cap buaya.

namun. semuanya itu adalah pilihan kau. kau yang mahukannya sebegitu, sebegini dan sebagainya. terpulang pada kau. bak kata bidalan tepuk dada tanya selera. bukan kalau nak tanya selera kene tepuk perut ke? ok tukar. tepuk dada tanyalah iman. 

kau ingin berjaya. kau ingin maju. kau ingin kaya. kau ingin miskin. kau ingin senang. kau ingin susah. kau ingin hidup bahgia. kau ingin hidup ala kadar. kau dan kau dan kau, kau, kau.......... ah gampang. disebalik destrilisasi akal yang menular segenap neuron-neuron otakku, tersingkap sehelai tabir tinta yang puitis kata-katanya.......


to be continue.........

Tuesday, 11 September 2012

Hari terakhir

tahun 2011, mencatatkan satu lagi sejarah dalam hidup aku, ya, aku menyambung pelajaranku di peringkat sarjana. hamboi. dulu bukan main lagi kau malas belajar ye. tup tup sekarang kau dah sambung sarjana pulak atau dalam kata lainnya Master. ya, kini kau seorang master, master ji, master of puppet.

tapi aku lari dari bidang aku. kalau degree dulu aku buat engineering. tapi berbeza pula untuk master ni. setelah membuat rujukan dan telahan beberapa kali dan ketika, aku mengambil keputusan untuk membuat master dalam bidang pendidikan. amboi kau. nak jadi pensyarah ke? of course la kan, kalau dah dalam bidang master pendidikan sudah tentu la kau kena jadi pensyarah.

durasi masa 1 1/2 tahun untuk menghabiskan master tersebut pada aku tidak terlalu lama jika nak dibandingkan dengan masa yang aku habiskan untuk diploma dan ijazah aku iaitu 6 tahun. lama kan. tapi memang lama la beb. orang mula dari bawah. bukan melompat terus ke ijazah kan. aku pun bukan orang yang bijak pandai. cuma orang biasa saja. amboi. down to earth.

sepanjang 1 1/2 tahun aku belajar master di batu pahat, macam-macam benda yang aku belajar. ye lah. dah nama pun belajar kan. mestilah macam-macam kau belajar adi oi. tapi yang paling aku suka belajar master ni ialah aku mempunyai cuti hujung minggu yang bebas. so dapatlah aku buat part time aku dengan senang lenang tanpa ada gangguan. ok sila gelak jahat.

dan setelah 1 1/2 tahun berlalu. kini aku telah habis master aku. dengan bangganya aku mengishtiharkan bahawa aku adalah seorang master. kalau masterchef bagus jugak kan. hari jumaat ini 14 september 2012 akan melahirkan seorang lagi graduan master pendidikan teknik dan vokasional dari uthm. lepas habis ini tak tahulah aku bila nak dapat posting. bukan post entry ye. tapi posting itu penempatan kerja. mungkin untuk mengisi masa yang bakal banyak terluang. aku akan teruskan kerjaya aku sebagai part time photographer. banyak album yang tertangguh ni. job pun berturut menuggu. oppss..ini bukan menunjuk-nunjuk. ini namanya rezeki.